HARIANINVESTOR.COM – Pemerintah perlu mengintervensi harga barang, di antaranya dengan menerapkan batas atas, untuk mencegah kenaikan yang tak terkendali jelang Lebaran.

Sekjen Badan Pengurus Pusat Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (BPP HIPMI) Anggawira menyampaikan hal itu di Jakarta, Jumat (5/4/2024)

“Perlu ada intervensi pemerintah untuk mengantisipasi kenaikan saat ini. Misalnya, penerapan kebijakan batas minimum dan batas atas harga.”

[related by="category" jumlah="2" mulaipos="1"]

“Jadi, jika harga cenderung naik, maka ditetapkan saja batas atasnya. Mengapa demikian?.”

“Sebab tidak ada ketentuan batasan harga, nanti akan menimbulkan kerugian harga yang cenderung naik terus,” kata Anggawira.

HIPMI menyoroti fenomena kenaikan harga menjelang Lebaran yang selalu terjadi setiap tahun di hampir semua sektor, baik itu pangan, transportasi dan energi.

[related by="category" jumlah="2" mulaipos="3"]

Baca artikel lainnya di sini : Soal Usulan Hadirkan Presiden Jokowi ke Sidang Sengketa Pilpres 2024 di MK, Ini Tanggapan Istana

“Adanya inflasi yang disebabkan beberapa hal, salah satunya, dorongan biaya dan tarikan permintaan.”

“Tarikan permintaan inilah yang biasanya menjadi penyebab lonjakan harga barang menjelang Lebaran,” ujar dia.

[related by="category" jumlah="2" mulaipos="5"]

Baca artikel lainnya di sini : Sebanyak 193,6 Juta Penduduk Berpotensi Mudik, Lebaran Berdampak Signifikan bagi Ekonomi

Anggawira berharap apapun kebijakan pemerintah dapat segera diumumkan jelang libur Lebaran.

Karena akan berhubungan erat dengan daya beli masyarakat yang nantinya juga berpengaruh terhadap perputaran ekonomi.

[related by="category" jumlah="2" mulaipos="7"]

“Konsumsi rumah tangga berhubungan erat dengan stimulasi ekonomi Tanah Air.”

“Sehingga disayangkan bila kenaikan barang dapat mempengaruhi jumlah konsumsi yang menurun,” ujarnya.

Menurutnya, momen lebaran seperti sekarang menjadi waktu yang tepat untuk meningkatkan dukungan terhadap UMKM dengan masyarakat yang banyak berbelanja untuk kebutuhan di Idul Fitri 1445 H.

[related by="category" jumlah="2" mulaipos="9"]

Anggawira juga meminta masyarakat agar tidak panik jika harga-harga menjelang lebaran ini menjadi naik karena masyarakat cenderung mengkonsumsi barang yang sama.

Hal itulah yang membuat kenaikan permintaan sehingga harga cenderung naik, padahal persediaan barang yang dijual relatif sama.

Menurut dia, langkah antisipasi lonjakan yang rutin terjadi adalah masyarakat harus bisa mengevaluasi keputusan pembelian.

[related by="category" jumlah="2" mulaipos="11"]

“Artinya, masyarakat harus lebih cermat dalam menentukan pembelian suatu barang, baik yang bersifat kebutuhan maupun keinginan.”

“Masyarakat harus lebih bijak dan cerdas dalam mengalokasikan anggaran.”

“Prioritaskan membelanjakan kebutuhan yang utama,” kata dia.***

[related by="category" jumlah="2" mulaipos="13"]

Sempatkan juga untuk membaca berbagai berita dan informasi lainnya di media online Kilasnews.com dan Femme.id

Portal berita ini menerima konten video dengan durasi maksimal 30 detik (ukuran dan format video untuk plaftform Youtube atau Dailymotion) dengan teks narasi maksimal 15 paragraf. Kirim lewat WA Center: 085315557788.

Pastikan juga download aplikasi portal berita Hallo.id di Playstore (android) dan Appstore (iphone), untuk mendapatkan aneka artikel yang menarik.

Sedangkan untuk publikasi press release di media online ini, atau pun serentak di puluhan media lainnya, dapat menghubungi Jasasiaranpers.com.

WhatsApp Center: 05315557788, 0878557788, 0811115 7788